10 Kiat Hidup Sehat Tanpa Obat

Hidup yang multikompleks dewasa ini membuat kita bisa terlanda ”penyakit”
aneh yang sulit diatasi, baik oleh kekebalan tubuh sendiri maupun
obat-obatan. Bagaimana kiatnya agar kita tetap sehat tanpa harus sering
berobat. Sudah bukan rahasia lagi bahwa tubuh kita mempunyai sistem
kekebalan yang mampu melindungi badan dari serangan penyakit. Itu kalau
sistemnya bekerja! Kadang- kadang suka ngadat. Kalau sudah begitu, ya
apa boleh buat! Kita terpaksa berobat. Namun, niscaya juga tidak ada
salahnya, mencoba berbagai kiat hidup mencegah penyakit tanpa tergantung
pada obat-obatan. Di mana-mana, mencegah sebelum terjadi itu lebih baik
daripada mengobati yang sudah telanjur marak. Berikut 10 tips yang dapat
dipakai untuk itu:

1. Kenali Diri Anda, Baik Fisik Maupun Kejiwaan
Ini agak filosofis, memang, tetapi sebenarnya justru di sini letak kunci
segalanya. Dengan mengenali diri sendiri, kita dapat mengetahui kelemahan
fisik tubuh kita, lalu dapat memutuskan apa yang baik dan
boleh dilakukan bagi tubuh, dan apa yang tidak. Orang yang tanpa
disadari telah keenakan menyantap makanan yang asin secara berlebihan,
misalnya, lama-kelamaan merasakan tubuhnya berubah, seperti
cepat merasa pusing, berkurang keseimbangan tubuhnya, dan sering
merasakan aneka gejala tidak enak badan. Setelah memeriksakan badan
ke dokter, baru diketahui tubuhnya mulai mengidap ”penyakit” tekanan
darah tinggi. Kalau sejak itu ia berusaha sungguh-sungguh untuk
mengurangi makanan asin dan berlemak, sambil melakukan olahraga
ringan secara teratur, maka ”penyakit”-nya tidak mudah kumat, dan ia
tidak perlu sering pergi ke dokter lagi. Bila Anda mempunyai keluhan
seperti itu, seyogianyalah mencontoh orang yang mengenal kelemahan
dirinya sendiri itu. Begitu juga orang yang mudah marah dan sukar
mengendalikan diri karena tidak mengenal kekurangan dirinya sendiri.
Setelah mengenal kelemahannya, dan mau memperbaiki kebiasaannya
yang merugikan, lama-lama ia mahir menjaga agar tidak mudah terpancing
emosinya. Itu berkat ia berusaha mengenal dirinya sendiri
juga.

2. Tidak Terburu-buru Merasa Sakit
Hanya karena bersin, batuk, atau agak demam, orang telah memutuskan
untuk minum obat. Padahal acap kali setelah dibiarkan tiga
hari, gejala sakit itu hilang sendiri. Tubuh memang mempunyai kemampuan
untuk menyembuhkan sendiri. Hanya dengan beristirahat
cukup, gejala sakit itu sudah hilang sendiri. Gejala pusing kadang
bahkan dapat hilang hanya karena menghirup udara segar di taman
yang tidak tercemar udara knalpot. Gejala batuk dan bersin memang
merupakan tanda serius juga, bahwa tubuh sedang berusaha mengeluarkan
kuman penyakit dari saluran pernapasan. Demam berkeringat
merupakan tanda tubuh sedang melawan serangan kuman. Kalau gejala
itu berlangsung selama tiga hari, karena beratnya serangan, ya apa
boleh buat, kita ke dokter untuk konsultasi medis.

3. Mengusahakan Variasi Makanan Sehari-hari
Melakukan variasi santapan, berangkat dari asumsi bahwa ada bahan
makanan tertentu yang lebih bermanfaat daripada jenis makanan biasa
sehari-hari. Kalau ini kita pakai sebagai selingan bagi jenis makanan
sehari-hari, maka kedua kelompok bahan itu dapat saling melengkapi.
Bila kita terbiasa makan daging ayam dan sapi, sebaiknya mengubah
kebiasaan itu, dan sekali-sekali makan ikan segar, tempe, dan tahu sebagai
selingan. Bahan ini mempunyai kadar lemak tak jenuh yang
banyak, dan berpotensi mengurangi risiko tekanan darah tinggi. Sebaliknya,
kalau kita terbiasa makan ikan, tempe, dan tahu telur saja
sehari-hari, pada suatu kesempatan makan santapan istimewa pada
kondangan temanten, atau arisan keluarga besar, ambil saja daging
ayam atau sapi. Protein daging hewan berperan mempertahankan laju
pertumbuhan tubuh dan mengganti sel-sel jaringan yang rusak. Begitu
juga dengan sayuran. Kalau hari demi hari kita makan sayur mayur
hijau, karena beranggapan bahwa yang serba hijau itu pasti bagus,
sesekali perlu variasi menyantap sayuran dan buah-buahan tidak hijau,
seperti tomat, wortel, jagung muda, paprika merah (sebagai sayur),
pisang, mangga, apel, jeruk (sebagai pencuci mulut).

4. Menyesuaikan Konsumsi dengan Tingkatan Umur
Jumlah zat gizi yang diperlukan tubuh berbeda-beda bergantung pada
umur, jenis kegiatan, dan kondisi tubuh (dalam keadaan sakit atau
sehat). Pada anak-anak dan remaja yang sedang giat-giatnya tum-buh, kelima unsur dalam makanan (karbohidrat, protein, lemak, vitamin
dan mineral, serta air) sangat diperlukan, sehingga tidak perlu
dibatasi. Sebaliknya, pada orang dewasa dan lanjut usia, pembatasan
itu mutlak perlu. Karbohidrat dan lemak sebagai penghasil energi
harus dikurangi jumlahnya, mengingat kegiatan fisik mereka sudah
menurun. Cara mengurangi karbohidrat dan lemak ialah dengan
mengurangi porsi nasi dan goreng-gorengan. Sebaliknya, vitamin
dan mineral serta air justru harus dimakan dengan cukup. Zat-zat
ini sangat perlu untuk memperlancar metabolisme dalam tubuh, dan
meningkatkan daya tahannya. Hanya perlu diingat bahwa yang paling
baik ialah memakai vitamin alamiah, seperti yang terkandung dalam
buah dan sayuran segar. Sedangkan air yang diminum harus yang
steril, aman dari kuman, seperti air mineral yang benar memenuhi
syarat sebagai air mineral. Boleh juga air biasa yang selalu sudah direbus
lebih dulu. Lebih kurang 60dari bobot badan kita berupa air atau
cairan. Itu berarti kita harus minum air lebih banyak daripada unsur
makanan yang lain. Orang yang sedang sakit dan terpaksa minum
obat, malah harus minum air lebih banyak lagi. Penderita ”penyakit”
sulit buang air, bisa tertolong dari penderitaannya dengan setiap hari
minum 2 – 3 gelas air putih sebelum pergi ke belakang. Konsumsi protein
pada orang dewasa dan lansia juga perlu dikurangi, meskipun tidak
sebanyak pengurangan karbohidrat dan lemak. Cara mengurangi protein
ini ialah dengan mengganti menu makanan sumber protein hewani
dengan makanan sumber protein nabati, yang kadar proteinnya kurang
atau hanya sedikit. Misalnya, kacang-kacangan, tahu, dan tempe.

5. Berolahraga Secara Teratur Sesuai Kemampuan
Berolahraga bertujuan memperlancar peredaran darah, dan mempercepat
penyebaran impuls urat saraf ke bagian tubuh atau sebaliknya,
sehingga tubuh senantiasa bugar. Banyak orang berpendapat, tanpa
olahraga pun kita sebenarnya juga sudah bergerak badan mirip olahraga,
kalau melakukan pekerjaan fisik sehari-hari seperti menyapu lantai,
membersihkan rumah, mencuci, dan menjemur pakaian. Tetapi apakah
”olahraga” semacam ini dapat kita lakukan secara teratur dan berkesinambungan?
Itu masalah tersendiri! Diperlukan kemauan yang kuat,
berdasarkan keyakinan bahwa olahraga itu mutlak perlu agar badan
tetap bugar, karena peredaran darah diperlancar tadi. Pada gilirannya
ini dapat meningkatkan kekebalan tubuh. Para penderita tekanan darah tinggi, penyakit jantung,                                  infeksi paru-paru, dan kencing manis,
hendaknya berkonsultasi ke dokter dulu untuk mengetahui jenis
olahraga apa yang cocok. Biasanya olahraga yang intensitasnya rendah
dan dilakukan tidak terlalu lama. Orang normal yang tidak mengidap
penyakit, sangat baik memilih olahraga yang kapasitas aerobiknya
tinggi seperti renang, aerobik yang high impact, naik sepeda stasioner,
dan joging.

6. Selalu Menjaga Kebersihan
Lingkungan bersih di rumah, halaman, dan kompleks hunian memberi
suasana segar dan nyaman. Sebuah penelitian di Amerika Serikat
menunjukkan bahwa kelompok rumah yang mempunyai halaman dan
lingkungan tertata baik, hijau, dan asri, mempunyai persentase kesehatan
penghuninya jauh lebih baik daripada kelompok rumah miskin
tanaman. Lingkungan bersih membuat tubuh kita juga bersih, baik
jasmani maupun rohani. Kondisi ini mampu mencegah penyakit jasmani
seperti infeksi kulit, alergi debu, flu, bronkitis, dan ”penyakit”
rohani seperti stres, frustrasi dan depresi, biang kerok menurunnya sistem
kekebalan tubuh.

7. Meluangkan Waktu untuk Bersantai
Meluangkan waktu tidak berarti minta istirahat lebih banyak dari pada
bekerja produktif sampai melebihi kepatutan. Tidak! Meluangkan
waktu untuk istirahat itu sebentar saja, dan ini perlu, untuk setel kendo
sejenak di antara ketegangan jam sibuk bekerja sehari-hari. Ini perlu
dilakukan secara rutin. Bersantai juga tidak berarti harus melakukan
rekreasi yang melelahkan, tetapi cukup berkumpul membicarakan masalah
keseharian dengan rekan sekantor, tetangga atau keluarga di
rumah. Bukan tidak mungkin, mereka dapat membantu memecahkan
masalah, atau setidak-tidaknya meringankan beban pikiran. Bersantai
seorang diri dengan merenung dan mawas diri juga perlu. Makin
sering dan rutin ini dilakukan, makin bagus keseimbangan jiwa kita.
Tidur nyaman juga bentuk bersantai seorang diri. Stamina akan pulih
dengan cepat, dan keseimbangan hormon dalam tubuh juga cepat tercapai.
Tubuh letih dan pikiran kusut kalau dibiarkan berkepanjangan
(sampai dibawa ke kamar tidur), akan menurunkan daya kerja sistem
kekebalan tubuh. Pada gilirannya memudahkan serangan penyakit.

8. Back to Nature
Trend pada awal dekade 1990-an di negeri Barat ini dilandasi pengalaman
bahwa gaya hidup pada zaman modern mendorong orang mengubah
kebiasaan makan, seperti misalnya lebih sering menyantap makanan
kalengan, sambal botolan, atau buah awetan. Juga jarang bergerak
badan karena kemudahan memakai alat bantu rumah tangga,
seperti mencuci pakaian dengan mesin cuci, menyapu lantai dengan
penyedot debu, bepergian dengan kendaraan, padahal cuma dekat dan
lebih sehat dilakukan dengan jalan kaki. Tubuh kita jadi manja, karena
jarang bergerak, sehingga mudah sakit karena lembek. Sebaliknya, seorang
pendekar silat, walaupun hidup di tengah zaman modern, selalu
sehat tubuhnya karena masih sering berjalan kaki, latihan rutin dengan
menggerakkan badan, dan tidak memakai alat bantu hasil teknologi
modern yang membuat orang jadi lembek. Untuk kembali dekat dengan
alam, kita bukannya harus ikut menjadi pendekar silat, tetapi setidaktidaknya
menghindari bahan makanan kalengan, dan malah memperbanyak
makan sayuran dan buah yang segar.

9. Mengolah Pernapasan
Mengolah pernapasan berarti mengatur cara dan frekuensi bernapas
agar lebih efisien. Dengan menghirup udara (oksigen) perlahan-lahan
dalam hitungan 15 kemudian melepaskannya kembali pelan-pelan juga
dalam hitungan 15, kita bisa menahan oksigen dalam badan lebih lama
daripada biasanya. Oksigen akan dipakai oleh organ tubuh secara efektif,
walaupun jumlahnya cuma sedikit. Selama ini kita bernapas dengan
frekuensi yang tidak teratur. Kadang lambat, kadang cepat. Oksigen
yang diirup juga cepat keluar lagi. Belum sampai dimanfaatkan dengan
baik, sudah keburu keluar. Dalam satu menit kita benapas lima kali
atau lebih. Tetapi, dengan latihan teratur frekuensi bernapas itu bisa
kurang dari lima kali dalam semenit. Setiap kalinya selalu dalam, dan
berdaya guna. Akibatnya, oksigen yang dihirup cukup sedikit saja,
tetapi sudah efektif. Organ tubuh akan menyesuaikan diri dengan
ketersediaan oksigen yang sedikit ini, dan itu justru menguntungkan
tubuh. Sebab, dengan oksigen sedikit, tetapi toh sudah efektif itu,
tubuh tidak kebanjiran hasil pernapasan berupa CO2 banyak-banyak,
yang tidak baik bagi kesehatan.

10. Menggemari Bacaan Kesehatan
Ungkapan ”Tak kenal maka tak sayang, tak sayang maka tak cinta”
sangat pas untuk menyindir orang yang ingin tubuhnya sehat, tetapi
tidak mau bersusah payah mendekati bacaan tentang kesehatan. Kalau
dekat, kita akan tahu seluk-beluk kesehatan itu lebih baik, dan kemudian
dapat memakainya untuk menyusun siasat menghindari gangguan
penyakit.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: